Sejak WFH saya liat di timeline banyak banget berseliweran foto hasil bebikinan di dapur, yang tadinya jarang masak jadi rajin gegara nggak kemana-mana jadi harus masak buat makan semua anggota keluarga, abis makan pun kompak minta cemilan. Jadi kira2 jarum timbangan bergerak ke kiri apa ke kanan ya?

Baca juga;
tetap waras menghadapi banjir terparah 2020
Masakan mini cara mengisi libur-sekolah

Lama banget rasanya nggak bikin donat, dari kemarin udah pengen bikin, selain ribet karena  ada bayi dan juga nyari resep yang gampang, anti gagal itu banyak banget jadi bingung nyontek yang mana. Dan kemarin saya lihat mbak Irna Oktaviana Latif Di Facebook ngasih resep donat yang gampang jadi hari ini saya eksekusi lah.

Bahan yang perlu di siapkan;

Bahan A
250 gr tepung terigu Cakra
30 gr gula pasir
2 butir kuning telur
125 ml air

Bahan B
1,5 sdt fermipan
30 gr mentega
Garam sejumput.

Cara membuatnya;

Campur semua bahan A, uleni sampai kalis lalu tutup pakai plastik kedap udara ( karena dikampung susah nyari plastik kedap udara jadi saya pakai kresek trus di bungkus rapat ) diamkan selama 5 jam.


Karena nggak punya plastik kedap udara jadi saya pakai kantong kresek.. πŸ˜†

Setelah 5 jam, buka plastiknya lalu campur dengan bahan B ( fermipannya saya campur dengan air kira-kira 3 sdm ) uleni lagi sampai kalis lalu tutup lagi dengan plastik selama 30 menit biar mengembang.



Setelah 30 menit adonan diuleni lagi biar udaranya keluar, kalo perlu di banting-banting ya jadi kalau lagi marah bisa tuh jadi bahan pelampiasan, hehe..



Kemudian bentuk adonan sesuka hati, karena saya nggak bisa bikin bentuk yang bulat sempurna jadi saya pakai donat cutter aja, caranya adonan di gilas sedikit dipipihkan lalu di cetak pakai donat cutter, dan goreng dengan api kecil aja ya.



Kalau mau kasih topping tunggu sampai donat dingin betul, olesi mentega dan meises. Hasilnya donat rasanya lembut biarpun tanpa kentang.



Karena donat cutter saya ukurannya kecil jadi adonan tadi hasil matangnya sekitar 20 buah. Lumayan lah buat mengisi waktu saat nggak bisa bebas kemana-mana seperti sekarang.
Oiya.. kalau punya resep makanan yang anti ribet boleh lho dibagi ke saya jadi bisa coba bikin.

Sebenarnya kalau kita masak sendiri keuntungannya kita tau betul makanan tadi aman dan bersih dari hal-hal yang tidak diinginkan. Karena saat seperti ini harus ekstra hati-hati ya dalam menjaga kesehatan, pola makan dan pola hidup.

Jadi tetap waras dalam setiap keadaan, tetap sehat dan tetap dirumah aja ya guys..

16 Komentar

  1. Kyaaa samaa jadi rajin masak gara-gara pengen ngemil mulu. Aku juga bikin donut. Nanti coba resep donatnya ah ka

    BalasHapus
  2. wow mantabb langsung ngiler. saya baru tahu donat ada cetakannya, biasanya di tempat saya bikin donat dicetak langsung pake tangan hehe kadang bolongnya beda-beda sih hehe thankyou resepnya..

    BalasHapus
  3. Wah ternyata ada donat cutter ya. Jadi lebih memudahkan kita untuk membuat lingkaran donat. Selama ini kendala saya kalau buat donat ya itu, susah yang buat lingkarannya. Terima kasih atas resepnya, nanti saya mau coba. .. ☺☺

    BalasHapus
  4. Lebih puas emang kalo bisa membuat sendiri makanan dirumah, selain banyak pastinya bisa nambah dan nambah terus makannya, dan perut orang rumahpun jadi aman :)

    BalasHapus
  5. Duh, siang-siang gini baca blognya mbak jadi pengen beli donat. Heheehe.
    Auto laper dan kepengen

    BalasHapus
  6. Menarik mengisi waktu luang stayathome dengan membuat donat. Setuju, dengan membuat sendiri, jadi tahu tingkat kebersihan makanan seperti apa di tengah kondisi korona. Jadi inget seperti tukang buah keliling, bayangkan buah dipegang banyak orang tapi tidak jadi dibeli. Dan buah tersebut menjadi tidak steril dan bisa jadi ada virus korona nempel di situ, akan hilang jika dicuci dengan benar. Benar, untuk saat ini lebih baik masak sendiri daripada beli ke peragang keliling

    BalasHapus
  7. Wow, mantap nih. Bisa dicoba resepnya. Kreatif juga mengganti plastik kedap udara dengan tas kresek.

    BalasHapus
  8. Langsung deh dicatat, mau coba nanti pas puasa. Biar bisa nikmati donat tanpa ribet. Makasih ya

    BalasHapus
  9. di rumah juga suka bikin donat, Mbak Fionaz. Dan biasanya pakai kentang. Prosesnya dicampur langsung semua bahan, lalu diuleni sampai kalis, lalu didiamkan. Terus bikinnya dibulat-bulatin saja, lalu nanti ditusuk di tengahnya pakai telunjuk, lalu diputar-putar pakai dua jari telunjuk hahaha.

    Tapi memang benar, kalau lagi marah, buatlah donat. karena bisa melampiskan amarah saat membanting adonan wkwkwkw.

    BalasHapus
  10. Waah..donatnya tampak menul2..sangat mengundang untuk dilahap! Haha.. Izin simpan resepnya ya..

    BalasHapus
  11. Bisa dipraktikkan untuk menu berbuka ini...tinggal kasih aneka topping sebagai variasi

    BalasHapus
  12. WFH ternyata juga bisa bernilai positif, dengan WFH bisa kumpul sama keluarga dan juga bisa lebih kreatif dalam membuat kreasi makanan, yang moga malah bisa menjadi peluang usaha,kaya donat ini yang terlihat enak sekali

    BalasHapus
  13. Jadi bebikinan terus ya selama di rumah aja, akupun sudah bikin berbagai resep juga nih, bosan soalnya, hihihi

    BalasHapus
  14. WAh, disimpan 5 jam dulu, ya. Cara ini tidak pernah saya baca. Resep rahasia, ya. ASyik ini, bisa dicoba di rumah. Mumpung WHF

    BalasHapus
  15. Kesukaanku banget donat😍😍 tapi tempo hari gagal bikin sendiri aku males ribet milih beli jadi hahaha...
    Baiklah kucoba resep anri gagal kak fiona πŸ˜„

    BalasHapus
  16. Waah tipsnya bisa buat referensi istri saya bikin donat nih. Apalagi sekarang bulan ramadhan dan banyak waktu dihabiskan dirumah. Dengan membuat sendiri donat dapat mengurangi pengeluaran juga

    BalasHapus

Posting Komentar