Selasa, 15 Oktober 2019

Desa Wisata Sendang Duwur Lamongan


Picture by tresno glade

Assalamualaikum..
Teman, pernah dengar desa Desa Sendang duwur nggak?
Desa Sendang Duwur berada di kecamatan Paciran kabupaten Lamongan. Kalau dari Lamongan kota jarak ke desa ini sekitar 39KM, atau bisa ditempuh kurang lebih 1 jam perjalanan.

Saya menganggap desa ini unik, mengapa, karena masih mempertahankan budaya leluhur yaitu perpaduan Hindu dan Islam masa lampau, di waktu-waktu tertentu juga masih di adakan ritual kepercayaan warga. desa ini berada di ketinggian 72 meter diatas permukaan laut (MDPL) jadi memiliki hawa yang sejuk dan memberikan kita view yang keren..
masyaratak di desa ini memiliki keahlian membuat batik tulis juga perhiasan emas dan perak. Kalau beli di sini tentu harganya sangat miring dari pada di pasaran.

Di Sendang Duwur juga terdapat situs purbakala yaitu makam Sunan Sendang Duwur.
Ketika hendak menginjakkan kaki di area makam, kita akan disambut dengan gapura bagian luar berbentuk Tugu Bentar dan gapura bagian dalam berbentuk Paduraksa yang menggambarkan sayap burung garuda.
Dinding makam berbentuk cungkup di hiasi ukiran kayu jati bernilai seni yang indah, di kedua sisi makam di hiasi dua buah batu hitam berbentuk kepala naga.

Sunan Sendang Duwur adalah murid dari Sunan Drajat. memiliki nama asli Raden Noer Rahman, lahir pada tahun 1320 M.
Putra dari Abdul Kohar bin Malik bin Sultan Abu Yazid yang berasal dari Baghdad.
Gelarnya di dapat dari Sunan Drajat karena menyebarkan agama Islam di Sendang Duwur yang mayoritas beragama Hindu kala itu.

Makam Sunan berada di perbukitan yang tertinggi di Paciran, terdapat mata air yang tak pernah ada habisnya yang dinamakan Lidah Mbah Wali.
Di sebelahnya juga terdapat masjid yang menurut cerita masyarakat "ajaib". Mengapa demikian? Masjid ini di bangun dalam waktu satu malam, lebih jelasnya masjid ini di pindahkan dari Jepara menuju Sendang Duwur dalam waktu satu malam.
Warga mempercayai masjid ini sebagai hadiah dari Ratu Kalinyamat (Mantingan, Jepara) pada masa Ratu Kalinyamat, terkenal melimpahnya kayu jati dan ukiran yang sangat indah, kemudian Sunan Sendang Duwur dikirim ke Jepara oleh gurunya yaitu Sunan Drajat bertemu dengan Ratu Kalinyamat yang memiliki masjid yang indah.
Masjid itu sebagai hadiah untuk Sunan Sendang Duwur jika dapat dipindahkan dalam waktu satu malam. Alhasil masjid tersebut benar-benar pindah ke bukit tertinggi di Sendang Duwur yang dinamakan Punak Gunung Amitunon.

Tak jauh dari masjid terdapat sumur tua yang di namakan sumur Giling yang mata airnya melimpah walaupun sedang kemarau. Cara mengambil airnya yaitu dengan di giling seperti menggowes sepeda.

Dari sekian banyak kelebihan desa ini, maka pantas lah kalau pemerintah daerah menetapkan desa ini sebagai desa wisata sejak tahun 2012.

Jadi, Kapan lagi bisa mengunjungi desa yang memiliki paket lengkap seperti ini, ada situs purbakala, wisata religi, kerajinan batik tulis, emas dan perak ditambah lagi bisa dapat view yang keren..!!

8 komentar:

  1. penasaran ama mesjidnya, serius cm 1 malam :O ?? aku suka wisata ke tempat2 yg banyak cerita ato mitos sejarahnya gini, serasa balik lg ke zaman dulu kalo melihat peninggalan2 nya.. td aku kira nama tempatnya typo, pacitan. ternyata memang paciran yaaa

    BalasHapus
  2. Nah itu dia masalahnya kak, foto masjidnya gak punya..hehe
    Wisata sejarah tu emang keren menurut aku kak, kita jadi bisa membayangkan gimana gambaran jaman dulu kala.
    Ini Paciran yg di Lamongan ya kak

    BalasHapus
  3. Sebaiknya kita perlu hati-hati dalam menyikapi cerita-cerita masyarakat yang katanya 'ajaib' atau sebagainya. Apalagi jika sudah masuk ke dalam ranah kepercayaan atau beragama.

    Sekedar tahu untuk wawasan saja mungkin tidak masalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga kak, anggap saja kita sekedar menikmati dan mensyukuri ciptaan tuhan.. terlepas bagaimana sejarah.
      Yang terpenting jaga iman ya 😄

      Hapus
  4. Aku malah belum pernah ke sana seingatku. Paling ya ke makam Sunan Drajat. Ya desa di Indonesia ini memang kental dengan hal-hal ajaib. Buat pengetahuan ternyata zaman dahulu begitu ya. daerah pesisir memang kaya cerita.

    BalasHapus
  5. Kapan ya terakhir kali ke sna... Jdi pgen ke sna lagi deh mbak...

    BalasHapus
  6. Naik tangga di tempat ini butuh perjuangan banget, pasti ngos ngosan

    BalasHapus