Minggu, 27 Oktober 2019

Suka Duka Nambah Follower Instagram


Kemarin pagi pas saya bilang sama pak su follower IG udah 5k, pak su bilang "udah berenti dulu ntar dilanjut lagi, jangan maruk!".
Emang sih, follower segitu belum ada apa-apanya dibanding yang kategori mikro,makro dan mega influencer. Tapi bagi saya, bisa dapet follower 4 digit udah bersyukur banget karena sebelumnya instagram saya yang cuma sebagai reminder, follower nya cuma 3 digit aja itupun dibawah angka 5. Hehehe..

Dan usaha buat dapetin 4 digit di awali angka 5 ini udah perjuangan banget.
Pertama kenal istilah influencer, pemahaman saya cukup sederhana, saya bisa mempromosikan produk jadi saya akan dibayar. Sesimple itu..

Waktu follower masih di kisaran empat ratusan. Kata teman saya sesama influencer, saya harus nambah follower minimal di angka 1k.
Sempat bingung juga, gimana cara nambah follower, sempat pernah kepikiran untuk nambah dengan cara beli tapi kok nggak etis rasanya.
Jadi cara yang saya gunakan masih manual banget, saya follow list following teman-teman blogger dan berharap mereka folback.
Tapi saya salah, yang saya follow tidak selalu mau folback. Sempat mengendap lama di angka 1.600 an akhirnya memberanikan diri ikut follow loop. Sempat kepo juga gegara banyak banner loop bersliweran di timeline IG saya tapi nggak pernah saya perhatikan.
Akhirnya saya pelajari bagaimana rulesnya, sedikit membingungkan tapi saya coba daftar di banner loop tersebut dan berhasil, followers saya nambah.

Karena maruk, jadi saya ikut beberapa loop dalam sekali waktu, bukan cuma loop dalam negeri saya juga memberanikan diri ikut loop luar negeri, memang butuh perjuangan yang ekstra karena ada perbedaan zona waktu, jadi saya memanfaatkan waktu si bayik nenen tengah malam buat posting banner looping tersebut,

Alhamdulillah perjuangan selama 2 minggu membuahkan hasil, followers yang awalnya di angka 1,6k sedikit demi sedikit sekarang sudah berada di angkat 5,4k.
Sempat berhenti ikut loop juga karena IG di blokir sebab menautkan aplikasi pihak ke tiga yaitu aplikasi unfollowers, niatnya cuma buat liat siapa aja yang nggak follow balik, karena drama unfol setelah loop berakhir pun sering terjadi, beberapa akun yang emang nggak konsisten. Maunya punya banyak follower tapi nggak mau follow kita.
Jadi saya harus DM satu-satu ke admin loop tersebut meminta maaf karena tidak bisa mengikuti sesi loop tersebut.
Setelah masa 3 hari blokir berakhir baru lah saya ikut loop lagi, tapi nggak sebanyak seperti di awal. Saya hanya mengikuti 2 atau 3 loop dalam sekali waktu.

Belajar dari pengalaman aja, biar nggak terjadi drama blokir seperti kemarin. Memang follower 5k belum ada apa-apanya dibanding teman-teman lain yang followers nya puluhan ribu tapi target saya bisa tembus 10k dulu, semoga bisa tercapai ya..

2 komentar:

  1. Semangaaatttt...

    Percaya deh, meski jungkir balik, tapi worth it kok :)
    Berada di atas itu asyik, bisa memandang lebih luas :D

    Meskipun jujur follow loop sekarang lebih menantang, karena nggak bisa pakai aplikasi buat ngecek unfol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan drama follow-unfollow kerap terjadi..
      Semangat ikutan loop aq nya, anggep aja ngisi waktu luang kak

      Hapus