Senin, 11 November 2019

Rere Dan Hafalan Matematika

Tulisan tangan kakak Rere

"Ma.. aku besok nggak sekolah ya..!" Pinta kakak Rere suatu hari, dengan wajah ragu-ragu.
"Kenapa sih kak? Kan nggak sakit, napa nggak sekolah?"
"Nggak mau ma, besok ada hafalan pengurangan matematika dan aku sekarang masih belum hafal..!". Jelasnya.
"Sekarang sampai nanti malam kakak coba hafalin, mainnya sambil hafalin nanti lama-lama hafal kok". Dan dia cuma senyum sambil berlalu.

Malam sebelum tidur dia bilang lagi kalau hampir hafal, saya hanya bisa memberi semangat agar dia lebih giat lagi menghafalnya. Pagi hari ketika berangkat sekolah dia bilang sudah hafal, Alhamdulillah.. tapi saat pulang dari sekolah dia cerita ternyata hafalannya di undur. Sedikit kecewa kelihatannya tapi saya jelaskan sama kakak, kalau diundur berarti lebih banyak waktu untuk menghafal dengan baik dan dia mengerti.

Jujur saja, matematika adalah pelajaran yang kurang saya pahami. Menurut pengalaman saya ketika tertinggal satu bab yang tidak kita pahami lalu tidak berani bertanya dengan alasan malas, malu dan sebaginya. Maka di bab berikutnya jelas makin sulit di mengerti karena  pelajaran matematika isinya saling sambung menyambung.

Kalau bab tentang perkalian, pembagian dan penambahan sih oke saja karena tiap hari sudah menjadi kalkulator keuangan rumah tangga. Tapi ketika masuk x+y misalkan otak ini rasanya mendadak buntu.. wkwkwk

Di awal masuk kelas 2 memang kakak Rere sempat takut pelajarannya akan sulit tentu itu wajar bagi siapapun yang akan naik kelas. Tapi sedikit demi sedikit anak akan belajar memahami isi dari pelajaran tersebut. Di hari berikutnya sepulang sekolah dia bercerita kalau hafalannya lancar. Alhamdulillah..

Saat saya bersih-bersih meja belajarnya, beberapa kali saya menemukan secarik kertas yang bertuliskan pengurangan ataupun pembagian matematika. Dia teramat senang bisa menghafal pelajaran tersebut sampai-sampai ketika bermain pun dia suka menulisnya. Tak apalah bukunya sobek untuk sarana bermain sambil belajarnya toh buku yang dia gunakan juga bukan buku pelajaran tapi buku khusus di corat-coret.

Seringnya ketika bepergian kemana-mana kakak Rere suka membawa tas yang berisi alat tulis. Gunanya saat dia boring di perjalanan maka dia bisa belajar matematika, saya diminta membuatkannya soal dan dia yang jawab.

Saya bangga biarpun yang dia kuasai baru pengurangan dan pembagian tersebut karena masih banyak waktu untuk belajar. Insyaallah dia akan lebih pintar dari saya, semangat ya kak..

18 komentar:

  1. Keren ni, punya cara buat hafalan. Saya dari dulu emang lemah di Matematika, cuma kalau ngitung duit saya cepet, hehehe
    Maklum pedagang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo soal duit jangan tanya ya kak, pasti cepet banget.. saya juga lemah di matematika kadang minta ajari ke kakak juga nanti baru ngeh caranya..😆
      Btw kakak dagangan apa klo boleh tau?

      Hapus
    2. Kalau bisa apa saja saya dagang, hahahha.
      Pokonya mental pedagang.
      Cuman, sekarang yang difokusin jual kebutuhan hotel dan restaurant.

      Hapus
    3. Keren banget mbak, semoga usaha
      kita sama2 lancar ya.

      Hapus
    4. Aamiin, aamiin YaRabb.
      Salam buat Rere yang pinter ya...
      pasti kepinatran anak itu nurun dari ibunya, hehehe
      Belakangan anakku juga lbh suka berhitung.
      Cuma ngajarin dia baca itu keknya dia krg suka, tapi ga mau maksa sih....

      Hapus
  2. Semangat belajar ya buat Rere. Anakku umur 7 tahun juga senang dengan pelajaran matematika dibanding bahasa indonesia haha

    BalasHapus
  3. Anak ku nih paling ga suka sama pelajaran MTK, padahal mah emaknya suka bgt berhitung apalagi hitung-hitungan kl abis nerima gaji hahahaha

    BalasHapus
  4. Perlu tips dan trik memang ya mba menghadapi anak yang mulai sekolah, apalagi mulai nemuin kesulitan. Saya sselalu bilang sama anak saya untuk dicoba, yang penting itu pemahamannya, bukan hasilnya. Setiap mau ulangan/ujian pun saya selalu kasih semangat positif bahwa selama ini dia sudah belajar dan soal ujian kan hanya mengulang apa yang dipelajari. Daaan, ga ada tuh kaya jaman saya sekolah tiap ulangan jadi kaya momok tersendiri.

    BalasHapus
  5. Kakak Rere pinter banget
    Ngapalin pake kertas sesobek
    Saya dulu juga gitu, ngapalin ayat ayat suci agar bisa solat

    BalasHapus
  6. Semangat selalu untuk Kak Rere, terkhusus bundanya yang selalu setia mendampingi. Usaha tak akan mengkhianati hasil.

    BalasHapus
  7. Wiih semangat Kak Rere .... kren kalo selalu mau belajar dan mengkreasikan cara-cara sendiri, nanti akan menguasai. Semangaat.

    BalasHapus
  8. Ka Rere keren nih... kakka Al putraku malah mesti kumon biar tangkas matematikany

    BalasHapus
  9. Selamat belajarnya Rere. Anak tante juga punya cara sendiri buat belajar, mana mana aja deh..mana yang nyaman buat kalian.

    BalasHapus
  10. Saya juga termasuk yang sulit dan sedikit bermusuhan sama matematika. Tapi nggak apa. Papa saya bilang, pelajari saja, akan ada manfaatnya. Tapi minat dan bakat yang sudah dipunya, itu yang diasah lebih ekstra. Semangat selalu ya Dek Rere.

    BalasHapus
  11. Hi, Kak Rere. Dulu Ateu juga menggunakan metode hapalan untuk perkalian, pembagian dan pelajaran lainnya. Tahu nggak, ada anak-anak yang memang lebih cocok menghapal, ada juga yang lebih cocok memahami. Mana yang lebih nyaman buat Kak Rere, itu saja yang dijalani, ya.

    Selamat belajar matematika, sayang ... Jangan takut ya, kalau ada yang sulit, jangan lupa bilang sama ibu/bapak guru dan mama papa, ya.

    BalasHapus
  12. Kak rere keren...
    Matematika kalau dilakukan sambil bermain pasti lebih menyenangkan dan mudah dipahami

    BalasHapus
  13. Semangat Kak Rere semoga tambah pintar dan hapalan matematikanya makin kece yaaa. Keren kreasi cara belajarnya nih.

    BalasHapus
  14. Semangat adek Rere kamu pasti bisa sayang
    Semangat juga buat bundanya. Matematika aku paling jeblok dulu di sekolah Mba wkwkkw

    BalasHapus