Senin, 24 Februari 2020

Story, Si Bayi Sakit Dan Berobat Ke RSUD Dr. Soegiri Lamongan

Si bayi nggak mau senyum pas sakit


Pokoknya kalau anak sakit itu dunia serasa ikutan lemes, ah lebay.. tapi iya sih, kalo bayi sakit itu kan suka rewel karena mereka ngerasain sakit tapi nggak bisa bilang dimana yang sakit. Dan dari lahir sampe usia 6 bulan si bayi nggak pernah sakit, minggu lalu dia kena pilek, panas dan meler. Tapi dia nggak rewel dan tetap anteng seperti biasa.

Sembuh dari pilek dia jatuh dari tempat tidur dari situ badan dia panas sampai sekarang udah seminggu ini. Udah saya bawa ke bidan di kasih obat tapi ya gitu tetap anget adem terus. Udah pijit juga terhitung sudah 4kali. Dan tentunya saya merasa bersalah banget lah karena saya ninggalin dia tidur sendirian dikamar akhirnya si baby jatuh. Finally pagi ini saya makin kepikiran karena panasnya nggak hilang juga, inisiatif saya periksakan ke rumah sakit kali aja ada sesuatu yang nggak beres setelah dia jatuh kemarin.

Setelah konsul dengan sepupu saya yang jadi perawat desa, sekitar jam 8 berangkatlah saya ke RSUD Dr Soegiri Lamongan, sampai di sana antrian pendaftaran udah bejubel. Saya dapat nomer antrian B 052 dan terhitung kurang 25 nomer lagi baru saya di panggil. Setelah di panggil, registrasi nama si bayi karena belum pernah ke sini sedari dia pulang lahiran dulu. dapat nomer antrian poli anak lalu kita bayar pendaftaran di kasir.


Saya nunggunya agak jauh dari keramaian biar si bayi bisa anteng

Habis dari kasir kita ke poli anak, di sana kita mendapat nomer A 24 tapi ya gitu dokter nya belum datang juga, nunggu sekitar satu jam baru kita di panggil. Jadi setelah kita di panggil itu di dalam ke petugas pertama mencatat keluhan si pasien apa aja,

lanjut kertasnya di serahkan ke petugas lainnya untuk di masukkan ke data pasien yang mau di audit nyambung sama PC dokternya, udah gitu di ukur berat dan tinggi badan, lingkar kepala juga suhu tubuh.

Si bayi udah panas banget badannya 383 drajat lah. Nunggu lagi sebentar abis itu giliran si baby di periksa dokter sembari liat data keluhan pasien di PC tadi.
Pertanyaan pertama "mengapa bisa jatuh?" Di susul " sudah berapa lama panasnya?" Dan pertanyaan lain sebagainya.

Karena si baby memang nggak mau makan jadi berat badannya di bawah garis hijau kan, hari ini juga di singgung sama dokter, dan karena pas di situ demamnya 39 derajat dokternya bilang kalau si baby lemas dokter akan langsung merujuk opname tapi karena dia masih aktif jadi di suruh lab aja dulu, untuk mengetahui penyebab panasnya yang nggak turun juga.

Saya tanya apa perlu Rontgen kata dokter "tidak perlu kita lihat hasilnya dulu, kalau di liver nya ada virus ya kita akan tahu kalau panasnya ini karena virus apa!". Ya sudahlah kita ikuti saja.


Keluar dari poli anak kita lanjut ke kasir untuk bayar obat dan bayar lab. Saya dan suami bagi tugas niatnya biar nggak lama2. Saya yang ke laboratorium, suami ke farmasi. Biaya laboratorium 70 ribu rupiah. Lanjut daftar, nunggu lagi baru di panggil.

Masuk ruangan laboratorium di sambut mbak perawat yang menyuruh saya tiduran sama si bayi, nggak boleh di kasih nen. Nggak lama saya kebagian megangin kaki sama badannya, satu mbak megangin tangannya dan mbak lainnya bertugas ngambil darahnya. Setelah acara begal membegal selesai kita keluar sambil di beri tahu mbaknya kalau hasilnya keluar sekitar 2 atau 3 jam. Lagi-lagi harus nunggu, pas saya ke laboratorium sekitar jam 12 jadi perkiraan jam 3 selesai.

Sambil nunggu obat dan hasil lab, si bayi saya tidurkan di musholla

Sambil nunggu saya jalan ke musholla nyusulin suami yang tadi pamit mau sholat setelah dia bayar dan nunggu obat nya diracik. Karena obatnya jenis puyer jadi nunggunya sekitar 60 menit. Setelah suami selesai sholat dari pada boring saya jalan-jalan aja keliling rumah sakit sebenernya karena si bayi rewel juga sih.. hehe..

Pas jalan lihat plang pujasera, ah saya lapar karena dari pagi juga belum sarapan, suami juga lagi puasa jadi saya makan sendiri lah, Pesan bakso sama es teh manis makannya juga sambil gendong bayi yang rewel jadi nggak bisa menikmati banget tapi lumayan lah dari pada kelaperan.

Setelah makan saya balik ke musholla, trus kembali lagi nanyain obat mungkin sudah selesai tapi nyatanya belum. Sekitar jam 13.30 obat baru selesai, dan langsung saya minum kan ke baby, darurat sih sebenernya karena bentuknya puyer jadi bingung juga gimana cara ngaduknya. Nggak kurang akal saya pakai tutup botol air mineral buat wadah ngaduknya. Kalo yang bentuk sirup sih gampang aja tinggal pakai pipet kelar, nggak lama si baby pun tidur.



Tapi perjuangan kita belum selesai nih, kita masih nunggu hasil laboratorium keluar yang perkiraan sekitar jam 3an. Nunggu lama sampai rumah sakit mulai sepi maksudnya nggak seramai tadi pagi, pas jam 14.30 kita ke lab tanya hasilnya ternyata belum ketemu dan masih di cari. Astaghfirullah.. lama lagi..

Di loket juga nggak ada yang jaga, pas jam 15.20 ada mbak petugas yang baru muncul di loket, saya tanyai lagi lalu di cari kan dan akhirnya ketemu, penantian yang amat panjang. Untuk membaca hasil laborat kami disarankan untuk datang ke dokter jaga UGD, tapi karena takut bakalan antri lama seperti yang sudah-sudah jadi kami putuskan pulang aja dan minta bantuan petugas medis di desa aja.

Saya kasihan sama pak su karena dia lagi puasa dan harus wira-wiri plus nunggu seharian, jadi kami memutuskan untuk pulang aja. Dalam keadaan seperti ini kami memang harus selalu berdoa dan juga mengucap syukur, berdoa semoga si bayi segera sembuh dan mengucap syukur karena biarpun sakit dia masih aktif.

Sampai rumah si bayi udah keliatan lebih sehat, demamnya juga udah reda. Mbak-mbak petugas apotik tadi bilang kalau antibiotik nya suruh minum sampai habis, semoga bayi kecil ini segera sembuh. Amin..

Jadi tulisan ini sebenernya saya tulis waktu nungguin si bayi di rumah sakit, niatnya ingin langsung saya publish tapi nyatanya setelah hasil lab keluar saya yang udah capek banget langsung pulang, dan sampai rumah pun kembali beraktivitas dengan kegiatan rumah termasuk ngurusin kakak-kakaknya yang saya tinggal seharian.


Saya tetap mempublish apa adanya tanpa dirubah, maksudnya gaya bahasanya yang amburadul dan sebagainya biar ketika saya baca ini nantinya bisa mengingatkan saat memeriksakan si bayi cantik yang sedang sakit. Dan Alhamdulillah 2 atau 3 hari kemudian si bayi sudah sehat kembali, oh ya obatnya kan ada penambah nafsu makan setelah minum itu si bayi akhirnya mau makan memang nggak banyak sih tapi ya lumayan dari pada sebelumnya nggak mau sama sekali.

2 komentar: