Klenteng Kwan Sing Bio yang ada di kota Tuban ialah klenteng terluas se Asia Tenggara yang dibangun pada tahun 1977 silam. Saya sudah beberapa kali berkunjung kesini tapi nggak pernah bosan menikmati suasana yang ada di dalam klenteng, yang memang memiliki sudut keindahannya sendiri.


Berada tepat di jalur pantura dan menghadap langsung ke arah laut Jawa, klenteng yang menjunjung tinggi keberagaman agama yang ada di kota Tuban. Klenteng ini digunakan untuk tempat beribadah umat Budha, Tao dan Khonghucu yang disebut juga dengan Tri Dharma.


Bangunannya dibagi menjadi 3 tempat, tempat utama yang digunakan untuk tempat pembakaran Hio oleh Tri Dharma. Lalu tempat kedua digunakan untuk sembahyang dan meletakkan buah-buahan untuk persembahan. Dan tempat ketiga ialah di bagian belakang yang terdapat patung dewa Kwan Khong juga dewa-dewa lain yang dianggap keramat.


Dibangunan utama memang tidak semua orang boleh masuk, apalagi yang tidak berkepentingan untuk sembahyang. Tapi jangan sedih, kita tetap bisa menikmati keindahan klenteng ini dari bagian samping dan bangunan belakang kok.

 


Patung Dewa Empat Muka

Terakhir kali saya mengunjungi klenteng ini, saya dikejutkan dengan satu patung yang terlihat mencolok dan amat megah yang terdapat disisi barat bagian belakang klenteng. Patung Budha empat muka ini terlihat indah dengan warna keemasan juga ornamen lainnya yang terlihat begitu pas.


Dijelaskan, patung Brahma ini memiliki 4 sifat yaitu: Metta (mencintai kebaikan dan kebajikan), Karuna (kasih sayang), Mudita (sukacita, simpatik dan empati) dan Upeksha (keseimbangan).


Patung dewa empat muka setinggi 129 centimeter ini didatangkan langsung dari Bangkok Thailand dan diresmikan oleh Biksu Bhante Khanit Sannano Mahathera asal Thailand pada tanggal 9 November 2020. Pembangunan patung ini juga diharapkan agar umat yang belum memiliki kesempatan datang ke Thailand untuk beribadah, sudah bisa datang ke Klenteng Kwan Sing Bio ini saja karena patungnya sudah didatangkan dari Thailand langsung.

 


Patung Panglima Perang Tertinggi se-Asia Tenggara.

Sebelumnya, selain patung dewa empat muka disini juga terdapat patung Dewa Kwan Sing Tee Koen yang memiliki tinggi sekitar 30 meter, patung ini sudah mendapatkan rekor sebagai patung panglima perang tertinggi se Asia Tenggara.


Dewa Kwan Sing Tee Koen atau biasa juga dikenal sebagai Dewa Kwan Khong ini sendiri semasa hidupnya ialah jendral perang yang paling disegani pada zaman Sam Kok, tepatnya pada tahun 221 sampai 259 masehi. Beliau terkenal dengan sifat kesatria yang jujur, setia menepati janji pada sumpah yang sudah diucapkan. Sayangnya pada Kamis 16 April 2020 patung raksasa ini runtuh karena faktor cuaca.

 

Lokasi klenteng Kwan Sing Bio

Klenteng ini berada di area Pantura yang menghadap utara dan berbatasan langsung dengan laut, tepatnya di jalan Martadinata No.1 Kelurahan Larangsari, Kecamatan Kota Tuban, Kabupaten Tuban, Jawa Timur.


Untuk pengunjung muslim seperti saya, tetap bisa menikmati keindahan klenteng terbesar di Tuban ini kalau waktu sholat tiba kita tetap bisa melaksanakan sholat di musholla yang sudah di sediakan di sebelah parkiran.


Terasa indah banget ya kalau kita bisa saling menghargai dan menghormati keberagaman agama yang ada di sekitar kita. Yang terpenting kita tetap dalam keimanan masing-masing ya. 


Jadi kalian sudah pernah berkunjung ke Klenteng Kwan Sing Bio atau belum teman? Yuk ceritain juga di kolom komentar.

Post a Comment