Masakan Mini, Cara Mengisi Libur Sekolah Yang Bermanfaat. Hai teman,
Rencana awalnya sekolah di liburkan 14 hari untuk mencegah semakin merebaknya virus yang melanda hampir seluruh negara. Di mulai dari tanggal 15 hingga tanggal 31 Maret, tapi karena pandemi ini belum reda akhirnya libur sekolah di perpanjang sampai tanggal 5 April. Semoga penyakit ini segera berlalu dan kita bisa beraktivitas seperti semula ya.


Selama libur mereka selalu saya beri pengertian untuk lebih menjaga kesehatan, lebih sering cuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, juga menyemprot dengan desinfektan tempat-tempat yang biasa di lalui atau tersentuh tangan misal pintu, kursi, sepeda dan sebagainya. Memang terasa sedikit ribet tapi demi kesehatan kenapa enggak!


Selama libur aktivitas harian mereka tetap sama, cerita libur sekolah sebelumnya di libur sekolah serentak 14 hari bangun pagi lalu mandi, sholat Dhuha lanjut mengerjakan tugas yang di berikan gurunya via WAG kelas masing-masing. Pelajaran nya pun mengikuti jadwal pelajaran harian, guru akan memberi tugas yang harus dipelajari dan dikerjakan. Gurunya juga minta dokumentasi saat anak-anak berkegiatan sebagai bukti bahwa anak benar-benar mengerjakan. Setelah foto terkirim ke WhatsApp grup, kelar lah tugas kita.


Sehabis mengerjakan tugas sekolah biasanya saya mengajak anak-anak main badminton sambil berjemur di jalan depan atau di halaman rumah, karena kebetulan halaman rumah saya cukup luas ya jadi bisa puas main tanpa mengganggu lalu lintas jalan.


Capek bermain mereka bingung nggak ada kegiatan, saya memang membatasi gadget sama anak, untuk kakak Rere boleh pakai hp tapi cuma sekitar setengah jam aja, ini berlaku juga untuk kakak Abell tapi saat ada info dari gurunya atau temannya dia pakai sedikit lebih lama. Di rumah kami juga nggak hobi nonton TV, kami nonton TV hanya di malam hari.


Untuk mengisi waktu luang selama beberapa hari ini bocil dirumah eksperimen masak. Tapi masaknya pakai alat masakan mini, kalau pakai alat masak beneran sih sudah biasa, maksudnya sudah biasa masak mie atau telur dadar sendiri. Alat masak mini ini sudah saya beli hampir setahun lalu di pasar Sekaran barengan beli sepeda nya kakak Abell. Tapi alat masaknya jarang di pakai main, biasalah namanya anak-anak kan pasti cepat bosan.


Moment libur sekolah dan ngaji ini, dari pada mereka gabut jadi mulai lagi menurunkan alat masaknya dan tinggal beli minyak tanah sebagai bahan bakar kompor jadul yang dulu hits banget sebelum tergantikan kompor Elpiji. Beli minyak tanahnya cukup setengah liter dengan harga 5 ribu rupiah itupun udah bisa dipakai beberapa kali karena kompornya mini.


Day 1,  masak nasi.




Saya cuma bantu mengira-ngira takaran airnya, selebihnya mereka bertiga yang eksekusi. Kendala hari pertama api di kompornya nggak mau naik jadi masaknya lama.


Day 2, bikin tahu kriuk.




Waktu mau mulai masak, pak su bantuin benerin kompornya biar apinya bagus, tapi masih fail ya. Soal masakannya sih oke2 aja karena mereka pakai tepung bumbu Sajiku dan hasilnya enak malah.


Day 3, bikin tahu kriuk lagi.




mereka bikin tahu kriuk lagi tapi pakai tepung beras dan Royco aja seperti kalau saya bikin udang goreng tepung. Sebelum masak nggak lupa benerin dulu sumbu kompornya dan Alhamdulillah udah bagus apinya jadi cepet mateng.




Kalau kemaren tiap ada gorengan yang mateng langsung mereka makan jadi nggak sempat di foto hasilnya, hari ini nunggu kelar semua dulu gorengannya baru di makan bareng-bareng.


Day 4. Bikin martabat telur ala-ala.




Ini menu cemilan kami biasanya kalo mepet pengen nyemil tapi mager mau beli, jadi bikin aja apa yang ada di rumah.
Bahannya juga gampang banget, cuma telur, tepung terigu, Royco, daun bawang dan air di aduk jadi satu trus digoreng pake wajan bunder2 itu. Pas mateng ditaburi bumbu balado atau saus pedas udah enak banget.


Day 5. Bikin bola-bola rambutan.




Hari ini anak-anak masak yang ada di TV itu lho, bahannya gampang yaitu tahu, telur dan mie instan dan cara masaknya juga mudah, kakak Rere cuma perlu beli tahu aja karena stok tahu dirumah udah abis.


Karena si baby rewel pengen tidur saya nggak ikut menyiapkan peralatan dan pas si baby udah tidur, saya lihat ternyata anak-anak masaknya nggak pakai kompor tapi pakai tungku kayu bakar mini juga di buatkan sama pak su, kayu bakarnya juga pakai kayu sisa bikin kerajinan kerjaan dia. Jadi nggak mubazir kan!


Saya seneng aja liat mereka bebikinan masakan kayak gini, intinya biarpun di rumah mereka tetap berkegiatan positif melalui masakan mini ini.
Jadi kira2 besok mereka mau masak apa lagi ya? Lanjutin aja lah berkaryanya, yg penting kalo udah kelar jangan lupa di beresin ya..!

13 Komentar

  1. Kalau punya halaman enak ya
    Bisa masak-masakan, Saya suka tahu kreuknya, kalau disini namanya tahu krispy

    BalasHapus
  2. Seru bgt sih, jaman dulu emang salah satu permainan yg seru adalah masak masakan dan skrg bisa nih diterapkan lagi hehe

    BalasHapus
  3. Masya Allah .. bisa jadi ajang belajar masak dan mempererat ikatan persaudaraan, ya. Semoga kita semua sehat selalu ya dan bisa melewati masa pandemi ini dengan baik.

    BalasHapus
  4. asyik banget main masak-masakan, apalagi pakai kayu bakar, jadi ingat waktu kecil dulu suka main masak-masakan, pakai api beneran di halaman belakang, masak sayur, buat makanan si ayam bebek hihihi :D

    BalasHapus
  5. Wuah asiiik ini .. belajar masak memasak dan anak-anak diajak pula ..
    Seru jadinya, ya 🤩

    Menginspirasi buat kuajakin ponakanku juga untuk ikutan belajar memasak bersama ..

    BalasHapus
  6. Kreatif sekali mba. Anak-anaknya juga pasti senang bisa belajar, main, sambil masak bantuin ibunya. Persis seperti suasana rumah saya di kampung. Masak masih ada yg pakai kayu bakar, juga pakai tungku, khususnya saat masak rendang.

    BalasHapus
  7. Senangnyaaaa....
    baru tahu saya bahwa minyak tanah masih bisa dibeli
    Selamat, anak-anak melewati keharusan tinggal di rumah dengan kegiatan kreatif

    BalasHapus
  8. Serunyaaa, anak-anak sdlain belajar life skill juga dapat pengalaman menyenangkan quality time bersama keluarga yang akan jadi kenangan manis tak terlupakan.

    BalasHapus
  9. Wah boleh juga nih idenya selama di rumah saja. bikin masakan mini bareng anak-anak. Pasti seru ya Mbak selain bisa dinikmati bareng2 kejenuhan selama stay at home bisa diatasi gitu.

    BalasHapus
  10. Fenni Bungsu4 April 2020 19.12

    Daku WFH nya malah sampai tanggal 12 April kak. Cuma di rumah nggak sering juga bikin kue, malah kakakku yang rajin haha

    BalasHapus
  11. Kok menarik ya bikin tahu kriuk ini hahaha. Kayanya dijadiin cemilan di rumah makin enak yaaa. :D

    BalasHapus
  12. Wah, banyak ide, pasti menyenangkan bagi anak-anak bisa melakukan kegiatan saat sekolah dari rumah ya Mbak. Kalau anak-anak saya di Jakarta home learning ini sampai tanggal 19, karena Jakarta termasuk red zone corona..hiks, makin mati gaya
    Saya jadi punya ide bebikinan tahu kriuk sama anak-anak setelah baca ini...:)

    BalasHapus
  13. Ini membuat anak2 tambah kreatif ya belajar menghargai makanan Juga nih karena Tau proses
    gimana ubunya masak

    BalasHapus

Posting Komentar