Kenali Jenis Kepribadian Introvert, Ekstrovert, dan Ambivert, Kira-Kira Kamu yang Mana?

 

3 Jenis kepribadian

Kenali Jenis Kepribadian Introvert, Ekstrovert, dan Ambivert, Kira-Kira Kamu yang Mana? - Selamat datang Juni, bulan kelahiran! Dan Selamat Hari Lahir Pancasila buat kita semua.


Untuk yang berulang tahun di bulan Juni ini saya ucapkan selamat ulang tahun ya teman, btw di usia kalian yang sekarang ini kalian udah bisa mengenali karakter diri kalian masing-masing belum? Sejatinya kita dilahirkan dengan watak dan kepribadian masing-masing, dan kepribadian inilah yang bakal menentukan gimana seseorang akan berfikir dan berinteraksi sehari-hari.


Nah kepribadian itu sendiri punya perbedaan yang cukup signifikan, dan inilah yang bisa menjadi tolak ukur kalian dalam berinteraksi dengan dunia sekitar. Jadi kamu bisa merasa nyaman dengan kesendirian atau lebih suka berada pada keramaian, selain itu kalian orangnya lebih ekspresif atau malah lebih suka menyimpannya dalam hati? Yuk cari tau lebih banyak.

 

3 Jenis Kepribadian ini, Kira-Kira Kamu yang Mana?

Introvert

Seorang introvert lebih nyaman dengan ketenangan, kesendirian, dan suka larut dalam dunianya sendiri, karena ia mampu menyerap energi ketika sedang sendiri. Rerata seorang introvert lebih suka fokus pada perasaan internal dan banyak berintrospeksi, mereka lebih banyak fokus dan menyimak dari pada harus membuang-buang energi. Seorang introvert bahkan cenderung merasa energinya terkuras setelah berinteraksi dengan banyak orang, dan kemudian memilih ketenangan untuk refleksi diri.


Ciri-Ciri Introvert

  • Pendiam dan suka menghabiskan waktu sendirian
  • Tidak suka tempat yang ramai
  • Lebih suka berada di belakangan layar
  • Dari pada harus berbicara, lebih suka membuat karya sesuai passion
  • Selalu mencari makna dari semua hal yang terjadi

 

Ekstrovert

Seseorang yang punya sifat ekstrovert lebih tertarik dengan interaksi sosial, dan lebih bersemangat saat berada bersama banyak orang karena mereka bisa mendapatkan inspirasi, rasa bahagia, dan bisa bertukar pikiran dengan orang lain. Biasanya si ekstrovert ini suka banyak bicara, lebih terbuka dan senang bergaul dengan masyarakat.  


Seorang ekstrovert lebih responsive terhadap stimulasi dari luar karena otak mereka mengeluarkan lebih banyak dopamine di tengah situasi sosial, nah dopamine ini merupakan senyawa kimia di otak yang menyebabkan rasa senang dan puas.


Ciri-Ciri Ekstrovert

  • Mudah bergaul dan biasanya lebih percaya diri
  • Punya pemikiran yang fleksibel dan terbuka
  • Tidak suka menyendiri dan lebih suka bersama banyak orang
  • Tidak takut mengambil resiko
  • Berjiwa aktif dan punya antusiasme yang tinggi

 

Ambivert

Kalau kamu merasa karaktermu kurang cocok dari ciri-ciri introvert dan ekstrovert tadi, bisa jadi kamu punya karakter ambivert. Nah ambivert ini bisa condong kearah ekstrovert dan introvert tergantung pada situasi yang sedang dihadapi.


Seseorang yang memiliki sifat ambivert kadang membutuhkan dorongan sosial, tapi di lain waktu bisa menghindarinya. Jadi kamu bisa menentukan saat kamu bisa menjadi introvert atau ekstrovert pada satu keadaan dan mengembangkan rasa yang lebih baik dari kecenderungan dan mulai bermain untuk kekuatanmu sendiri.


Ciri-Ciri Ambivert

  • Merasa nyaman di situasi sosial tapi juga menghargai waktu menyendiri
  • Mudah menyesuaikan diri di lingkungan baru
  • Pendengar yang baik dan bisa mengatur perilaku tergantung situasi
  • Suka terlihat aktif di media sosial tapi juga tak terlalu banyak bicara
  • Lebih fleksibel dan memiliki emosi yang stabil

 

Dari 3 Jenis Kepribadian ini kalau saya sendiri sebenarnya dulu lebih cenderung ke ekstrovert, saya suka berada dalam keramaian, suka bertemu dan berkumpul dengan banyak orang, saling sharing tentang banyak hal, suka bertindak spontan tanpa memikirkan resiko dan jelas ini nggak baik.


Tapi seiring bertambahnya usia sekarang malah cenderung punya kepribadian introvert tapi kadang bisa juga jadi ambivert, entahlah kenapa saya rasanya jadi nggak bisa mengenali diri sendiri ya. Yang jelas sekarang ini saya lebih nyaman kalau sendirian menikmati waktu antara diri sendiri dan semesta, kurang suka berada di tempat yang ramai dan serasa energi saya terkuras saat berada dalam keramaian. kalaupun lagi pengen hang out, saya lebih memilih hang out bersama keluarga.


Kalau dulu suka bertindak spontan dan tanpa pikir panjang, sekarang ini saya lebih banyak berfikir sebelum melakukan sesuatu, menimbang resiko baik dan buruk dari apa yang akan saya lakukan. Selain itu, saya juga sering kepikiran setelah bertemu dan berbicara dengan seseorang, saat sendirian saya suka mengingat-ingat ucapan apa saja yang sudah saya keluarkan, dan apakah saya membuat kesalahan dengan mengucapkannya. Itu terus berulang sampai kadang saya gak nyenyak tidur dibuatnya.


Tapi yang jelas motivasi saya untuk berubah semata agar menjadi orang yang lebih baik lagi, meminimalisir membuat orang lain nggak nyaman misal sakit hati, kecewa, dll, dan agar bisa menjadi pribadi yang lebih bermanfaat untuk sesama. Atau paling tidak, kalau kita belum bisa menjadi orang yang bermanfaat, setidaknya jangan membuat kesalahan dengan orang lain.


Jadi teman, dari 3 Jenis Kepribadian yang sudah saya sebutkan tadi, kalian sudah bisa menyimpulkan kepribadian kalian tergolong introvert, ektrovert, atau ambivert ya? 

Fionaz
Fionaz Hanya manusia biasa yang berusaha jadi bermanfaat untuk sesama. Seorang freelance writer dan blogger, untuk kerja sama bisa dihubungi melalui email: fionazisza03@gmail.com

42 komentar untuk "Kenali Jenis Kepribadian Introvert, Ekstrovert, dan Ambivert, Kira-Kira Kamu yang Mana?"

Comment Author Avatar
Dennise Sihombing 2 Juni 2022 pukul 08.07
Aku kepribadiannya yang ektrovert. Semua yang diulas tentang sifat-sifatnya benar semua, ha...ha...ha.. terutama fleksibel dan terbuka. Aku termasuk yang tidak kaku di dalam mengambil sebuah keputusan
Comment Author Avatar
kayanya saya ambivert deh, gak suka rame tapi bukan penyendiri
kalau harus bersosialisasi, ya hayuk
kemanapun saya jabanin
tapi kalau disuruh memilih, saya lebih suka di rumah
Comment Author Avatar
Toss... saya pun lebih suka di rumah. Lebih suka diam aja walau sedang berada di keramaian, jadi pengamat dan penyimak. Kalau ditunjuk buat ngomong baru deh ngomong
Comment Author Avatar
aku introvert dari lahir hehe..

tapi sebetulnya flexibel kalau aku. jika dibutuhkan bisa mengabaikan ketidaknyamanan diri sendiri.
Comment Author Avatar
kayaknya saya termasuk ambivert deh. Kadang introvert. Kadang ekstrovert. Jadi gini, kerjaan saya itu reception yang notabene banyak banget ketemu orang, hehehe... Kalo udah di kerjaan, justru jiwa ekstrovertnya malah yang harus dimaksimalin.

Padahal saya aslinya pendiam, tapi kalo udah ketemu tamu, ya harus welcome dan banyak berinteraksi.

Jadi kayak lebih fleksibel aja sih...
Comment Author Avatar
kayaknya saya termasuk ambivert deh. Kadang introvert. Kadang ekstrovert. Jadi gini, kerjaan saya itu reception yang notabene banyak banget ketemu orang, hehehe... Kalo udah di kerjaan, justru jiwa ekstrovertnya malah yang harus dimaksimalin.

Padahal saya aslinya pendiam, tapi kalo udah ketemu tamu, ya harus welcome dan banyak berinteraksi.

Jadi kayak lebih fleksibel aja sih...
Comment Author Avatar
Hehe....udah sejak lama paham dan menerima kenyataan bahwa aku seorang introvert. Meskipun kerap dipandang aneh oleh orang lain, bagiku menjadi seorang introvert itu menyenangkan :)
Comment Author Avatar
aku dari dulu introvert, sih. jadi menurutmu ketiga kepribadian ini bisa berubah ya?
Comment Author Avatar
Aku introvert mbak, tapi sejak bekerja pelan-pelan kadang jadi ambivert. Tapi aku merasa masih dominan introvertnya sih.
Comment Author Avatar
Bisa berubah ya mba seiring pertambahan usia juga tentunya. Kayak tetehku. Dia introvert banget, tapi demi anak, dia gak pengen anaknya jadi seperti dia, eeeh bisa juga akhirnya dia mengubah diri pelan-pelan. Kita semua berbakat di kedua sisi kepribadian ini, atau lebih tepatnya ambivert.
Comment Author Avatar
Kalau aku termasuk ambivert, tapi paling gak suka kumpul-kumpul gak jelas gitu. Mending hang out bareng keluarga deh... Atau menyendiri di kamar sambil nulis
Comment Author Avatar
Aku sukanya rame ga suka menyendiri, rame penuh gairah hidup bisa berbagi cerita sesama
Comment Author Avatar
Daku ambivert, karena keduanya masuk buat daku.
Adakalanya suka dengan keramaian karena bisa lebih jernih pikiran, tapi juga ingin sendirian biar lebih nyamab
Comment Author Avatar
mengenal introvert, ekstrovert, maupun amnivert menjadi enak komunikasi dan kiat menjadinpergaulan dengan sesama manusia
Comment Author Avatar
Pada intinya, semua jenis kepribadian (introvert, ekstrovert/ambivert) semuanya itu pastinya sisi unik dari setiap individu yang telah ditakdirkan Tuhan. Btw, ternyata dari perbedaan sifat ketiga itu menjadikan kita harus terus bersyukur ya, menghargai diri sendiri baik dari sisi kelebihan maupun kekurangan, Aamiin.
Comment Author Avatar
Setuju kak, jadi paham apa yang menjadi kekurangan dan kelebihan diri. Sehingga bisa makin mengenal lagi tentang diri dan Maha Pencipta
Comment Author Avatar
Saya kayaknya ekstrovert. Senang bergaul dengan orang2 baru karena hidup akan semakin seru dan bermakna.
Comment Author Avatar
Sejak pengenalan jenis kepribadian seperti ini digaungkan, orang yang pendiam tidak lagi malu dengan kepribadiannya. Dulu, yang pendiam dan suka menyendiri dianggap culun atau kuper. Padahal, ternyata bawaan karakter diri. Dan di balik itu, setiap orang yang bahkan terlihat kurang, sebanarnya punya keunggulan masing-masing.
Comment Author Avatar
Kalau dari pemaparan di artikel ini, aku cenderung bersifat ambivert sih. Aku nggak masalah berada di keramaian. Mudah lah adaptasinya. Tapi aku juga baik-baik saja dan nyaman dalam ketenangan.
Comment Author Avatar
Saya kira selama ini introvert saja, dengan pengecualian tertentu, yaitu saat nyaman akan jadi cerewet dan menonjol. Ternyata ada ambivert, ya. Nice info. Sennag akhirnya tahu berada di mana.
Comment Author Avatar
Kalau saya sih merasa kombinasi ya, antara introvert dan ekstrovert.
Kadang berada di dua sisi itu. Namun, jelas, masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Yang penting bisa berakhlak baik ke orang lain. Oh, ya, sekadar saran, theme blog ini bisa diganti agar lebih mudah mobile friendly. Soalnya di HP saya jadi melebar. Makasih.
Comment Author Avatar
Hmm. Kayaknya aku introvert deh. Nggak papa kan? Atau harus menyesuaikan? Hehe
Comment Author Avatar
Aku introvert nih. Kumpul-kumpul dengan banyak orang bikin energiku terkuras. Lebih suka menyendiri bekerja di balik layar. Tapi kadang aku juga bosan dan pengen sesekali rame-rame sama keluarga. Atau aku lagi belajar jadi ambivert ya?
Comment Author Avatar
fix saya itu ambivert mba melihatd ari ciri-cirinya dan juga kenyataannya seperti itu, sifat ekstro dan intro ada di saya sebagian
Comment Author Avatar
Kayanya aku ambivert . Bisa masuk dalam perkumpulan, bisa dapet teman di tempat baru, tapi juga kadang ngerasa sepi di keramaian. Kemampuan sosialnya adjustable gt tergantung situasi. Tp dirumah aja juga nyaman hehe
Comment Author Avatar
Kayaknya saya tergolong Ambivert. Karena suka menyendiri tapi kadang-kadang kalau sama orang yang tepat dan suasana yang pas, saya juga suka keramaian. Terus kadang pendiem, tapi kadang cerewetnya minta ampun. Hhaha
Comment Author Avatar
Aku introvert. Sering terheran-heran melihat orang-orang ekstrovert yang suka rame-rame, ribut-ribut. Tapi ya terserah mereka saja sih, selama tidak memaksaku untuk ikut melakukan hal seperti mereka.
Comment Author Avatar
Aku pernah berpikir bahwa aku adalah seorang introvert. Tapi pada kenyataannya aku nggak bermasalah dengan keramaian. Asyik aja gitu. Jadi mungkin aku ambivert gitu kali ya.
Comment Author Avatar
Ambivert ini susah ditebak dari luar ya. Kalo introvert dan ekstrovert mungkin sebagian kita bisa lihat dari luar. Maybe kita semua pada umumnya ada di tengah-tengah, yaitu ambovert tadi, bergantung situasinya.
Comment Author Avatar
Wah, aku lupa dulu sih pernah tes
Aku kalau sama orang yg dikenal dekat jadi ektrovert, kalau nggak kenal gitu ya introvert
Heh
Comment Author Avatar
Ada ngga sih kalau memiliki semua walaupun mungkin kecil porsinya hehehe tapi mungkin diriku lebih besar porsinya di ambivert deh sepertinya. Masing masing punya kekurangan dan elebihan sih ya. ngga ada yang baik dan buruk
Comment Author Avatar
Akutu curiga, semakin bertambah usia kan semakin mengecil cirle pertemanan kita yaa..
Dan aku merasa kini aku ambivert. Kaya yang seneng kalo ketemu orang, bisa haha-hihi tapi sangat menikmati waktu kesendirian juga. Rasanya nyaman banget bisa berbincang dengan diri sendiri sambil berkontemplasi.

Aiih~
Asa beuraattt...
Comment Author Avatar
kalau saya sendiri sih merasa extrovert, Mbak, tapi kadang bisa jadi ambivert juga sih karena bisa menyesuaikan diri juga dengan keadaan :D
Comment Author Avatar
Kayaknya aku lebih ke introvert tapi juga kadang malah ekstrovert meski kadang itu harus diusahakan biar ngga terlihat introlovert
Comment Author Avatar
Saya 99% intovert hehe memang lebih suka sendiri, lebih nyaman rasanya daripada harus ada di keramaian
Comment Author Avatar
Aku ekstrovert. Hehee.. Tapi semenjak menikah dan punya anak, keadaan menuntut aku menjadi seorang introvert. Karena circle ku udah berbeda. Kadang rindu juga sih dengan diri sendiri yang suka menggebu-gebu dulunya. Hehe
Comment Author Avatar
Dulu aku mengira kalau aku introvert sejati kak. Tapi setelah tahu Ambivert, akhirnya aku sadar kalau ada jiwa ekstrovert dalam diriku. Jadi aku ini Ambivert.
Comment Author Avatar
Awalnya saya pikir saya ekstrovert, ketika mulai bekerja saya baru tahu bahwa saya ini introvert. Semua yang kenal saya pasti awalnya tidak setuju, karena anggapan introbvert itu kuper, padahal ya ngga gitu juga sih. Lalu kadang saya ragu apa iya saya introvert, jadi kayanya saya lebih pas ke ambivert.
Comment Author Avatar
aku juga merasakan hal yang sama, seiring berjalannya waktu kepribadianku berubah :O
Comment Author Avatar
Suka iri dengan ekstrovert. Mereka sepertinya lebih bahagia, pandai bersosial dan berbaur.
Comment Author Avatar
udah pasti saya mah ambivert. bisa bergaul dan bersosialisasi dengan mudah tapi ada juga waktu dimana pengennya sendiri gak diganggu dan malah terganggu dengan keramaian.
Comment Author Avatar
Saya pernah ikut tes Stifin, dan hasilnya Saya Intuiting Introvert. Ada bebernya sih, saya emang lebih suka di rumah aja ketimbang di tempat2 ramai, kecuali KL ada undangan acara ya mau gak mau mesti di keramaian 😁